8 Cara Melayani Pelanggan agar Menjadi Pembeli yang Loyal

Melayani pelanggan, konsumen, atau pembeli dengan baik adalah suatu keharusan. Sehingga nantinya pelanggan merasa puas dan menjadi pelanggan yang loyal untuk bisnis Anda. Pelanggan yang puas dengan layanan Anda akan menjadi pemasaran Anda tanpa harus membayar sepeser pun.

8 Cara Melayani Pelanggan agar Menjadi Pembeli yang Loyal - melayani pelanggan

Pelanggan ini secara sukarela memberi tahu hal terbaik tentang layanan dalam bisnis Anda. Dan ketika pelanggan setia Anda memberi tahu teman-teman Anda tentang bisnis Anda, dia akan lebih dipercaya oleh teman-temannya daripada oleh Anda atau tim pemasaran Anda. Karena kekuatan kesaksian itu sangat kuat. Oleh karena itu, melayani setiap pelanggan dengan baik adalah salah satu kunci keberhasilan untuk bisnis Anda.

Inilah Cara Sederhana untuk Melayani Pelanggan / Konsumen Dengan Baik

Jika saat ini Anda masih memiliki sikap jutek, judes atau tidak peduli dengan pelanggan, segera singkirkan sikap itu. Karena bisa jadi, yang menghambat bisnis Anda bukanlah faktor eksternal seperti pesaing, misalnya, tetapi faktor internal adalah diri Anda sendiri. Ada beberapa tips yang bisa saya berikan kepada Anda sehingga Anda dianggap memiliki sikap yang baik oleh pelanggan Anda

Tips pertama: Murah Senyum

Bagi sebagian orang, tersenyum adalah hal yang mudah dilakukan. Tetapi bagi orang lain, sulit untuk tersenyum jika benar-benar tidak ada yang dapat membuatnya tersenyum.

Bagi Anda yang kesulitan tersenyum cobalah untuk berlatih tersenyum di depan cermin. Lihatlah senyum Anda sendiri, jika Anda merasa senyum Anda masih terlihat jelek dan tidak tulus, terus tingkatkan sampai Anda merasa dapat melakukannya ketika bertemu dengan pelanggan Anda.

Meskipun ini terlihat konyol, berlatih tersenyum akan membantu Anda menjadi orang yang menyenangkan. Jika Anda berjuang di bidang jual beli online, Anda bahkan lebih mudah melakukannya. Cukup dalam setiap kata-kata Anda dengan senyuman atau senyuman emotikon, sudah diilustrasikan bahwa Anda adalah penjual senyum kepada pelanggan.

Cara Melayani Pelanggan adalah dengan Sikap Friendly/Bersahabat

Ketika Anda melihat seorang pelanggan yang datang segera datang dan sapa dia dengan salam dan senyum. Dengan begitu, pelanggan Anda akan merasa diperlakukan dengan baik oleh Anda.

Kiat ketiga yaitu: Jangan bicara tentang keburukan pelanggan lain di depan pelanggan Anda.

Terkadang pelanggan berbicara atau berbicara dengan Anda. Dalam berbicara dengan pelanggan Anda, jangan biarkan Anda memberi tahu tentang kesalahan atau keburukan pelanggan lain. Apapun alasannya. Simpanlah sebagai rahasia dan perusahaan Anda.

Karena jika pelanggan A, misalnya, mendengarkan Anda berbicara tentang kesalahan atau keburukan dari pelanggan B, maka pelanggan A akan merasa tidak nyaman dengan Anda karena jika Anda membuat sedikit kesalahan kepada Anda, ia akan memiliki nasib yang sama dengan pelanggan B bahwa Anda berbicara tentang kesalahan dan keburukan ke pelanggan lain. Jadi intinya adalah untuk menjaga kata-kata Anda.

Tips keempat adalah: Tetap sabar dengan pelanggan yang cerewet atau bermasalah

Sifat pelanggan berbeda. Ada yang ramah, ada yang baik dan lainnya. Jika Anda bertemu dengan pelanggan yang mengganggu Anda, tetap bersabar. Misalkan Anda bertemu pelanggan yang menanyakan hal ini tentang produk yang Anda layani dengan menjawab setiap pertanyaan yang diajukannya.

Meskipun jawaban untuk pertanyaan pelanggan sebenarnya ada di brosur atau pamflet tentang produk Anda. Dan jangan marah jika pelanggan hanya bertanya dan tidak membeli produk Anda saat itu.

Jangan biarkan Anda mengatakan sesuatu seperti: “Jika Anda tidak ingin membeli, jangan terlalu banyak bertanya.” Jika seperti itu, mereka tidak akan pernah datang lagi. Biasanya calon konsumen itu cerewet jika dia sudah jatuh cinta dengan layanan Anda, dia akan setia / loyal kepada Anda.

Dan keuntungan lain dari pelanggan yang mengomel adalah bahwa ketika dia puas dengan layanan Anda, dia akan berbicara dengan orang lain dan menceritakan pengalamannya dalam melakukan bisnis dengan Anda.

Tetapi sebaliknya, jika dia merasa sangat tidak puas diperlakukan oleh Anda maka dia akan memberi tahu orang lain bahwa layanan Anda kepada konsumen sangat buruk.

Tips Kelima yaitu: Berkomunikasi dengan baik.

Komunikasi sangat penting apa pun status, posisi, atau profesi Anda. Berkomunikasi dengan baik dengan pelanggan Anda tentu akan membuat pelanggan merasa nyaman dengan Anda.

Berkomunikasi dengan baik tidak harus menggunakan bahasa formal atau bahasa standar. Asalkan sesuai dengan tingkat usia sudah cukup. Misalnya bahasa gaul atau bahasa saat ini yang dapat Anda gunakan saat berkomunikasi dengan pelanggan bahasa gaul yang juga muda.

Tetapi ketika pelanggan yang Anda temui adalah mereka yang lebih tua dari Anda, gunakan bahasa sopan. Juga gunakan bahasa yang mudah dipahami pelanggan. Jangan menggunakan singkatan yang pelanggan mungkin tidak tahu arti dari singkatan itu.

Jika pelanggan Anda adalah orang yang sangat intelektual, Anda juga menggunakan bahasa intelektual, tetapi jika pelanggan Anda adalah orang biasa, gunakan bahasa yang sederhana dan mudah dimengerti. Jadi intinya adalah dalam berkomunikasi dengan pelanggan, gunakan bahasa pelanggan.

Tip Keenam adalah Melayani dengan sigap

Ada banyak orang yang mengatakan “Lebih cepat lebih baik”. Tetapi juga jangan terburu-buru atau terburu-buru. Sesuatu yang dilakukan dengan tergesa-gesa, hasilnya tidak akan baik. Karena itu, ia tetap fokus melayani pelanggan.

Jika ada pelanggan lain yang mengantri, jangan panik, tetapi juga jangan mengabaikannya. Peduli pelanggan lain yang sedang mengantri, misalnya dengan mengatakan: “Tunggu sebentar Pak / Bu, saya melayani ayah ini dulu.” Dengan begitu pelanggan yang mengantri merasa diperhatikan.

Tips Ketujuh adalah: Jadilah Konsultan untuk Pelanggan Anda

Berikan solusi untuk kebutuhan pelanggan. Misalkan Anda memiliki toko komputer dan Anda memilikinya. Lalu ada pelanggan yang datang dan ingin membeli laptop yang sesuai dengan anggaran dan kebutuhan mereka.

Tugas Anda adalah mengarahkan pelanggan untuk mendapatkan laptop yang sesuai dengan anggaran dan kebutuhan mereka, daripada mengarahkan laptop yang mahal sehingga Anda mendapat untung lebih besar.

Dan jangan menutupi kekurangan produk yang Anda tawarkan. Karena itu, Anda harus mengerti betul apa yang Anda jual. Ketika pelanggan tidak menemukan apa yang dia butuhkan dari toko Anda, berikan alternatif lain. Nah, dengan cara itu, pelanggan akan menilai Anda sebagai orang baik dan setiap pelanggan akan menyukai penjual yang baik hati.

Tips Kedelapan adalah Jujur

Jujur adalah sesuatu yang sangat, sangat mahal. Tahukah Anda mengapa Nabi Muhammad diberi gelar Al-Amin meskipun ia belum ditunjuk sebagai Rasul? Karena dia dipercaya dan jujur. Dan karena kejujuran itu, ia dipercaya oleh banyak investor termasuk Siti Khadijah yang akhirnya menjadi istrinya.

Dia bahkan menyarankan pedagang buah di pasar untuk menipu. Buah yang baik disimpan di atas, sedangkan buahnya ditutupi dengan buruk. Buah harus baik dan buah buruk hanya menunjukkan segalanya tetapi memberikan harga yang berbeda karena kualitasnya juga berbeda. Jangan campur.

Begitu juga dengan produk lain. Jika kami menjual produk, beri tahu calon pelanggan tentang kelebihan dan kekurangan produk kami. Jangan hanya menceritakan keunggulan.

Saya telah dibodohi oleh pedagang yang tidak jujur. Ketika saya berhenti di kios buah, saya bertanya kepada pedagang apakah dia menjual buah rambutan manis? Dan jawabannya dijamin manis sampai-sampai saya disuruh mencicipi dulu dan ternyata memang manis.

Lalu saya membelinya seharga 2 kg untuk dibawa pulang. Tapi ketika di rumah, mengapa tidak semanis sebelumnya? Sebagian besar rasanya asam. Beberapa bahkan memiliki kualitas yang buruk.

saya menyimpulkan, ternyata yang manis bukan rambutnya tetapi hanya janji yang manis. Atau mungkin Anda pernah mengalaminya seperti ini juga? Dan muncul pertanyaan: Apakah saya akan membeli lagi dari pedagang?

Baca juga: Tanpa Bank, Anda Bisa Mendapatkan Modal Dengan 6 Cara Ini

Dan apakah saya akan merekomendasikan kios buah kepada keluarga, kerabat, dan teman saya? Tentu saja tidak. Itu adalah salah satu contoh ketidakjujuran pedagang. Selain mendapat dosa karena metode penjualan yang tidak jujur, pedagang tidak akan mendapatkan berkah juga. Itulah sedikit diskusi tentang cara-cara sederhana untuk melayani pelanggan / konsumen dengan baik.